Apresiasi Karya Seni Rupa Terapan Nusantara

Apresiasi Karya Seni Rupa Terapan Nusantara

 

          Apresiasi adalah sikap kepekaan dalam mengenal dalam menghargai, mengagumi, dan menilai sebuah karya seni. Apresiasi pasif tumbuh seiring dengan pembiasaan yang sifatnya pasif sampai pada tahap menilai, mulai dari mengamati gambar atau reproduksi karya seni rupa di buku hingga menghadiri pameran karya seni rupa. Apresiasi aktif  yaitu apresiasi pasif yang disertai pembuatan karya.

          Karya seni rupa terapan yang terdapat di Nusantara sangat beragam dengan aneka jenis, bentuk, fungsi, dan teknik pembuatannya. Karya Seni rupa terapan Nusantara tersebut dengan segenap keunikan gagasannya patut mendapatkan apresiasi, baik secara aktif maupun pasif. Gagasan (ide kreatif) tersebut merupakan awal proses penciptaan karya seni, termasuk karya seni rupa terapan Nusantara yang diciptakan berdasarkan nilai guna tanpa mengesampingkan nilai seni.

          Jika diperhatikan secara seksama dapat disimpulkan bahwa Hasil karya seni rupa terapan setiap daerah itu berbeda-beda dimana masing-masing daerah memiliki keunikan atau kekhasan tersendiri, baik dalam teknik maupun ketersediaan bahan yang ada di sekitarnya. Dalam mengapresiasikan karya seni harus mengetahui hal-hal berikut.

 

A. Keunikan Karya Seni Rupa Terapan Nusantara

 

  1. 1.     Keragaman teknik pembuatan karya seni rupa terapan nusantara

 

Ada beberapa teknik pembuatan benda-benda kriya yang disesuaikan dengan bahan. Alat dan cara yang digunakan antara lain cor atau tuang, mengukir, membatik, menganyam, menenun, dan membentuk.

1. Teknik cor (cetak tuang)
Ketika kebudayaan perunggu mulai masuk ke Indonesia, maka mulai dikenal teknik pengolahan perunggu. Terdapat beberapa benda kriya dari bahan perunggu seperti gendering perunggu, kapak, bejana, dan perhiasan.
Teknik cetak pada waktu itu ada dua macam:

• Teknik Tuang Berulang (bivalve)

Teknik bivalve disebut juga teknik menuang berulang kali karena menggunakan dua keeping cetakan terbuat
dari batu dan dapat dipakai berulang kali sesuai dengan kebutuhan (bi berarti dua danva lve berarti kepingan). Teknik ini digunakan untuk mencetak benda-benda yang sederhana baik bentuk maupun hiasannya.

• Teknik Tuang Sekali Pakai (A Cire Perdue)

Teknik a cire perdue dibuat untuk membuat benda perunggu yang bentuk dan hiasannya lebih rumit, seperti arca dan patung perunggu. Teknik ini diawali dengan membuat model dari tanah liat, selanjutnya dilapisi lilin, lalu ditutup lagi dengan tanah liat, kemudian dibakar untuk mengeluarkan lilin sehingga terjadilah rongga, sehingga perunggu dapat dituang ke dalamnya. Setelah dingin cetakan tanah liat dapat dipecah sehingga diperoleh benda perunggu yang diinginkan.
Disamping teknik cor ada juga teknik menempa yang bahan-bahannya berasal dari perunggu, tembaga, kuningan, perak, dan emas. Bahan tersebut dapat dibuat menjadi benda-benda seni kerajinan, seperti keris, piring, teko, dan tempat lilin. Saat ini banyak terdapat sentra-sentra kerajinan cor logam seperti kerajinan perak. Tempat-tempat terkenal itu antara lain kerajinan perak di Kota Gede Yogyakarta dan kerajinan kuningan yang terdapat di Juwana dan Mojokerto.

2. Teknik Ukir

Alam Nusantara dengan hutan tropisnya yang kaya menjadi penghasil kayu yang bisa dipakai sebagai bahan dasar seni ukir kayu. Mengukir adalah kegiatan menggores, memahat, dan menoreh pola pada permukaan benda yang diukir.
Di Indonesia, karya ukir sudah dikenal sejak zaman batu muda. Pada masa itu banyak peralatan yang dibuat dari batu seperti perkakas rumah tangga dan benda-benda dari gerabah atau kayu. Benda- benda itu diberi ukiran bermotif geometris, seperti tumpal, lingkaran, garis, swastika, zig zag, dan segitiga. Umumnya ukiran tersebut selain sebagai hiasan juga mengandung makna simbolis dan religius.
Dilihat dari jenisnya, ada beberapa jenis ukiran antara lain ukiran tembus (krawangan), ukiran rendah, Ukiran tinggi (timbul), dan ukiran utuh. Karya seni ukir memiliki macam-macam fungsi antara lain:
Fungsi hias, yaitu ukiran yang dibuat semata-mata sebagai hiasan dan tidak memiliki makna tertentu.
Fungsi magis, yaitu ukiran yang mengandung simbol-simbol tertentu dan berfungsi sebagai benda magis berkaitan dengan kepercayaan dan spiritual.
Fungsi simbolik, yaitu ukiran tradisional yang selain sebagai hiasan juga berfungsi menyimbolkan hal tertentu yang berhubungan dengan spiritual.
Fungsi konstruksi, yaitu ukiran yang selain sebagai hiasan juga berfungsi sebagai pendukung sebuah bangunan. Fungsi ekonomis, yaitu ukiran yang berfungsi untuk menambah nilai jual suatu benda.

3. Teknik membatik

Kerajinan batik telah dikenal lama di Nusantara. Akan tetapi kemunculannya belum diketahui secara pasti. Batik merupakan karya seni rupa yang umumnya berupa gambar pada kain. Proses pembuatannya adalah dengan cara menambahkan lapisan malam dan kemudian diproses dengan cara tertentu atau melalui beberapa tahapan pewarnaan dan tahapng lo rod yaitu penghilangan malam.

Sesuai dengan perkembangan zaman, saat ini dikenal beberapa teknik membatik antara lain sebagai berikut:

Batik celup ikat, adalah pembuatan batik tanpa menggunakan malam sebagaia bahan penghalang, akan tetapi menggunakan tali untuk menghalangi masuknya warna ke dalam serat kain. Membatik dengan proses ini disebut batik jumputan.

Batik tulis adalah batik yang dibuat melalui cara memberikan malam dengan menggunakan canting pada motif yang telah digambar pada kain

Batik cap, adalah batik yang dibuat menggunakan alat cap (stempel yang umumnya terbuat dari tembaga) sebagai alat untuk membuat motif sehingga kain tidak perlu digambar terlebih dahulu.

Batik lukis, adalah batik yang dibuat dengan cara melukis. Pada teknik ini seniman bebas menggunakan alat untuk mendapatkan efek-efek tertentu.

Batik modern, adalah batik yang cara pembuatannya bebas, tidak terikat oleh aturan teknik yang ada. Hal tersebut termasuk pemilihan motif dan warna, oleh karena itu pada hasil akhirnya tidak ada motif, bentuk, komposisi, dan pewarnaan yang sama di setiap produknya.

Batik printing, adalah kain yang motifnya seperti batik. Proses pembuatan batik ini tidak menggunakan teknik batik, tetapi dengan teknik sablon (screen printing). Jenis kain ini banyak dipakai untuk kain seragam sekolah.

4. Teknik Anyam

Benda-benda kebutuhan hidup sehari-hari, seperti keranjang, tikar, topi dan lain-lain dibuat dengan teknik anyam. Bahan baku yang digunakan untuk membuat benda-benda anyaman ini berasal dari berbagai tumbuhan yang diambil seratnya, seperti bamboo, palem, rotan, mendong, pandan dan lain-lain.

5. Teknik Tenun

Teknik menenun pada dasarnya hamper sama dengan teknik menganyam, perbedaannya hanya pada alat yang digunakan. Untuk anyaman kita cukup melakukannya dengan tangan (manual) dan hampir tanpa menggunakan alat bantu, sedangkan pada kerajinan menenun kita menggunakan alat yang disebut lungsi dan pakan.

6. Teknik membentuk

Penegertian teknik membentuk di sini yaitu membuat karya seni rupa dengan media tanah liat yang lazim disebut gerabah, tembikar atau keramik. Keramik merupakan karya dari tanah liat yang prosesnya melalui pembakaran sehingga menghasilkan barang yang baru dan jauh berbeda dari bahan mentahnya.

Teknik yang umumnya digunakan pada proses pembuatan keramik diantaranya:

a. Teknik coil (lilit pilin)

b. Teknik tatap batu/pijat jari

c. Teknik slab (lempengan)

Cara pembentukan dengan tangan langsung seperti coil, lempengan atau pijat jari merupakan teknik pembentukan keramik tradisional yang bebas untuk membuat bentuk-bentuk yang diinginkan. Bentuknya tidak selalu simetris. Teknik ini sering dipakai oleh seniman atau para penggemar keramik.

d. Teknik Putar

Teknik pembentukan dengan alat putar dapat menghasilkan banyak bentuk yang simetris (bulat, silindris) dan bervariasi. Cara pembentukan dengan teknik putar ini sering dipakai oleh para pengrajin di sentra-sentara keramik. Pengrajin keramik tradisional biasanya menggunakan alat putar tangan (hand wheel) atau alat putar kaki (kick wheel). Para pengrajin bekerja di atas alat putar dan menghasilkan bentuk- bentuk yang sama seperti gentong, guci dll.

e. Teknik Cetak

Teknik pembentukan dengan cetak dapat memproduksi barang dengan jumlah yang banyak dalam waktu relatif singkat dengan bentuk dan ukuran yang sama pula. Bahan cetakan yang biasa dipakai adalah berupa gips, seperti untuk cetakan berongga, cetakan padat, cetakan jigger maupun cetakan untuk dekorasi tempel. Cara ini digunakan pada pabrik-pabrik keramik dengan produksi massal, seperti alat alat rumah tangga piring, cangkir, mangkok gelas dll
Disamping cara-cara pembentukan diatas, para pengrajin keramik tradisonal dapat membentuk keramik dengan teknik cetak pres, seperti yang dilakukan pengrajin genteng, tegel dinding maupun hiasan dinding dengan berbagai motif seperti binatang atau tumbuh-tumbuhan.

 

  1. Keragaman Corak Karya Seni Rupa Terapan Nusantara

 

Bentuk Corak karya senirupa terapan Nusantara di setiap daerah umumnya masih bersifat tradisional, terikat pakem, monoton, dan diwariskan secara turun-temurun. Namun ada juga pola hias yang mengalami pengembangan, tetapi masih dapat dikenali ciri-ciri corak tradisionalnya. Corak karya senirupa terapan Nusantara biasanya mengambil objek flora, fauna, atau alam sekitar daerah setempat. Corak karya senirupa terapan tersebut umumnya bersifat dekoratif (menggunakan ornamen atau ragam hias), lembut, kontras, klasik, dan penuh simbolik.

 

Bentuk Corak Seni rupa Terapan Nusantara di setiap daerah sangat beragam. Corak karya senirupa terapan di daerah Jawa misalnya umumnya bercorak tumbuhan, hewan, dan ada pula yang bercorak bidang geometrik atau bidang organik. Di Toraja, Papua, dan Sumatra Utara sering dijumpai bentuk dan corak yang berpola geometrik. Bentuk corak manusia dan hewan banyak digunakan pada ragam hias masyarakat Dayak di Kalimantan, Batak, dan Papua.

Bentuk atau corak dibedakan atas bentuk figuratif (sesuai dengan aslinya) dan bentuk nonfiguratif (tidak nyata). Bentuk-bentuk tersebut dapat dibedakan menjadi bentuk abstrak, bentuk geometris, bentuk stilasi, bentuk deformasi, dan bentuk visual realistis.

a. Bentuk Abstrak

Bentuk abstrak yaitu bentuk yang bukan hasil tiruan atau pengolahan dari bentuk alam (nature) atau bentuk yang tidak sesuai dengan aslinya (tidak nyata). seperti motif tumpal, baji, kawung, meander, pilin, swastika, dan lain-lain. Bentuk abstrak terbagi atas tiga, yaitu sebagai berikut.

  • Bentuk abstrak murni, contohnya kursi, meja, sepatu, dan rumah.
  • Bentuk abstrak simbolis, contohnya, huruf, tanda baca, rambu-rambu lalu lintas, dan lambang-lambang.
  • Bentuk abstrak filosofis, contohnya huruf Cina.

b. Bentuk Geometris

Bentuk geometris yaitu bentuk yang memiliki keteraturan, baik ukuran maupun bentuknya. Contoh bentuk geometris adalah segitiga sama sisi, segiempat, segilima, segi enam, dan lingkaran.

 

c. Bentuk Stilasi

Bentuk stilasi yaitu bentuk dengan berbagai penggayaan/digayakan. Misalnya, motif hias geometris, flora, fauna, dan manusia.

 

d. Bentuk Deformasi

Bentuk deformasi yaitu bentuk yang telah mengalami penyederhanaan.
Beberapa contoh Bentuk Corak Deformasi karya senirupa terapan yang bisa anda ambil sebagai bahan referensi, silahkan klik gambar corak senirupa terapan dibawah untuk melihat yang lebih besar.

 

B. Apresiasi Terhadap Keunikan Karya Seni Rupa Terapan Nusantara

 

    1. Keunikan Teknik Pembuatan Karya Seni Rupa Terapan Nusantara

Keunikan teknik yang digunakan dalam pencpitaan seni rupa terapan di berbagai wilayah di Indonesian berkaitan erat dengan  bahan yang digunakan . Seperti kita ketahui , setiap daerah memiliki potensi sumber daya alam yang berbeda beda , meliputi kayu , rotan , pandan , tanah liat , kulit binatang dan lainnya . Karena sifat dari bahan bahan tersebut berbeda , maka teknik yang digunakan pun berbeda  . Antara lain :

a.       Teknik Butsir

Teknik yang membentuk karya dengan cara menambah au mengurangi objek . Bahan bau yang digunakan adalah bahan lunak , mislnya tanah liat .

b.      Teknik cetak atau cor

Dengan cara membuat membuat cetakan terlebih dahulu , kemudian menggunakan cetakan tersebut untuk memebentuk objek . Bahan bakunya adalah semen , logam , dan fiberglass .

c.       Teknik Pletser

Merupakan teknik menempeli objek sehingga menjadi karya seni yang indah . Bahan baku untuk menempel adalah campuran semen dan pasir .

d.      Teknik Sambung

Merupakan teknik membentuk karya dengan cara merakit bahan yang berupa logam atau bahan lain .

e.      Teknik Pahat

Merupakan teknik membentuk karya dengan ca mengurangi bagian objek yang berupa kayu atau kulit .

f.        Teknik Plastis

Yaitu pembuatan dengan cara menempelkan bahan sedikit demi sedikit sehingga menjadi bentuk yang diinginkan .Bahannya adalah tanah liat , semen , gips ,  bubur kertas , dll

g.       Teknik Membatik

Proses pembuatannya adalah dengan cara menerakan malam dan kemudian diproses dengan cara tertentu dengan cara bertahap .

h.      Teknik Anyam

Bahan baku yang digunakan berasal dari berbagai tumbuhan yang diambil seratnya seperti bambu , palem , rotan dan mendong

i.         Teknik tenun

Dengan m enggunakan alat tenun , Penghasil tenun ikat yang terkenal antara lain Bali , Lombok , Sumba dan Flores .

 

         2. Keunikan Corak Karya Seni Rupa Terapan Nusantara

Seni Rupa Terapan selalu mempertimbangkan unsur keindahan dan fungsi praktis . Kedua unsur tersebut merupakan satu kesatuan  yang  selalu menjadi pertimbangan dalam penciptaan karya seni rupa terapan . Selain kedua unsur tersebut  ,seni rupa terapan diberbagai wilayah nusantara meiliki keunikan gagasan yang merupakan efek dari budaya  nusantara yang penuh  dengan simbol dan filosofi . Berikut ini adalah keunikan tersebut :

 

a.       Batik

Motif tersebut bukan diciptakan karena segi keindahan , tetapi memiliki makna tertentu . misalnya motif batik parang memiliki kekuasaan dan kekuatan yang hanya boleh dikenakan oleh  penguasa dan ksatria . 

 

 

                Motif  Bali                                                             Motif Cirebon

b.      Keramik

Semula bentuknya sangat sederhana , kemudian berkembang menjadi lebih  bervariasi . Keunikan keramik terutama terletak pada bahannya yang mudah dibentuk sehingga memungkinkan munculnya berbagai variasi bentuk yang tak terhingga jumlahnya . Dalam corak atau model keramik terdapat  beberapa corak sbb :

 

      Corak Tradisional 

Yakni corak yang mempunyai bentuk ,  gaya , dan motif benda keramik yang bersifat kedaerahan  atau lokal . Pembuat mengutamakan segi fungsi atau guna , motif sederhana dan global .

Ciri-cirinya antara lain :

a)      Bentuk cenderung bulat

b)      Mengutamakan segi guna atau fungsi

c)       Dekorasi dan variasi sangat sederhana

d)      Menarik

e)      Praktis penggunaanya

         Corak modifikasi

Yaitu pembaharuan atau perubahan bentuk  secara langsung untuk mencapai keindahan .

Ciri-cirinya antara lain :

a)      Bentuk pembaharuan dari tradisional

b)      Menyelesaikan secara langsung

c)       Bentuk pembaharuan berupa pengembangan sehingga menjadi indah

         Corak kontemporer

Yaitu pembuatan keramik secara langsung saat benda keramik di atas putaran . Bentuk ini mengikuti perkembangan zaman dibuat dengan  cara mengurangi atau menambah tanah liat setengah basa.

c.       Ukir

Keunikan seni ukir adalah originalitasnya . Setiap seniman ukir memiliki gagasan yang berbeda yang dapat dituangkan ke dalam ukiranya . Ukir menuntut pembuatnnya untuk mengerjakan secra manual satu demi satu , sehingga orisinalitas gagasan tetap terjaga .

By. @NurfirstaVita

 

 

Advertisements

One thought on “Apresiasi Karya Seni Rupa Terapan Nusantara

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s